Home Tentang Kita Artikel Hot News Link
Minggu, 22 April 2018  
 Sumber informasi Aktifis Pemuda Kristen
 
print
lihat komentar
kirim komentar
kirim ke teman
 
Sharing Buku : Dirancang Bagi Kemuliaan

Apa yang telah Allah Mungkinkan untuk Terjadi pada Diri Kita

Richard L. Pratt

Sebuah artikel menceritakan bagaimana polisi menemukan selembar catatan bernada putus asa di bawah lampu meja. Bunyinya: “Jangan tangisi aku. Aku bahkan tak layak lagi disebut manusia.” Sungguh ironis, karena hanya beberapa lantai di bawah kamar hotel itu, pada malam yang sama, para penganut Gerakan Zaman Baru sedang melakukan pertemuaan dan menyanyikan bersama: “Aku adalah allah … Aku adalah allah…” Begitu ironis, karena di tempat yang sama dan dalam waktu yang sama, manusia bisa mempunyai pandangan yang begitu berbeda tentang diri mereka.

Artikel tersebut bukanlah hanya sekedar fakta yang melibatkan kedua kelompok orang di atas saja, tetapi juga menggambarkan kegamangan dalam masyarakat kita sekarang. Sebagian orang merasa begitu tidak layak, dan bahkan hampir tidak mampu untuk hidup satu menit lagi. Sedangkan yang lain merasa begitu penting dan mereka menyembah kehebatan mereka sendiri. Seseorang berkata, “Aku bukan apa-apa.” Dan yang lain berkata, “Aku adalah allah”.

Jadi… mana yang benar? Apa artinya menjadi manusia?

Bagaimana seharusnya kita memikirkan mengenai diri kita sendiri? Bagaimana kita dapat menghindari ekstrim yang tidak Alkitabiah? Kemungkinan untuk menjadi seperti apakah yang Allah berikan kepada kita?

Bahkan sebagai orang Kristen, banyak dari antara kita yang masih bingung mengenai citra diri kita. Seperti apakah Allah menciptakan kita? Bagaimana kita harus memperlakukan diri kita sendiri? Dan dapat menjadi manusia seperti apakah kita di dalam Kristus?

Sebagai orang Kristen, kita tahu bahwa keselamatan yang kita miliki di dalam Kristus merupakan anugerah dari Allah. Kita tahu bahwa kita selamat bukan karena usaha kita, tetapi karena kita telah dipilih sebelum dunia diciptakan, dan kita juga tahu bahwa kita menerima keselamatan yang tak dapat hilang. Namun demikian, apakah kita tahu apa yang harus kita lakukan setelah diselamatkan?

Pratt menunjukkan bahwa kita diciptakan oleh Allah untuk menjadi ciptaan-Nya yang memiliki dignity (karena tidak ada padanannya dalam bahasa Indonesia, maka istilah ini kadang diterjemahkan sebagai 'kemuliaan', kadang sebagai 'harkat', menurut konteksnya), dan Allah tidak membiarkan rancangan-Nya bagi kita itu menjadi gagal karena kejatuhan kita dalam dosa. Di dalam Kristus, Ia membawa kita kembali ke dalam kemuliaan, sesuai dengan rancangan-Nya. 

Jadi seharusnya kehidupan kita sebelum dan sesudah lahir baru tidak boleh sama. Ada kesempatan baru yang sudah Tuhan bukakan dan ada pula sarana untuk memanfaatkan kesempatan yang sudah Tuhan sediakan. Ada medan peperangan yang sudah Tuhan persiapkan dan ada pula berkat yang sudah Tuhan curahkan dan yang harus kita syukuri. Dan di puncak segalanya, ada Kristus yang telah menggenapi apa yang harus digenapi dan yang akan datang kembali untuk kita. 

Melalui penyelidikan Alkitabnya, Richard Pratt menunjukkan bahwa kita telah dirancang bagi kemuliaan. Pengupasan ayat-ayat Alkitab yang teliti, diskusi yang penuh wawasan, ilustrasi yang jelas, serta pertanyaan untuk menjadi bahan diskusi menjadikan buku ini sumber yang berharga untuk melakukan studi kelompok maupun pribadi. Dan seperti yang diakui oleh banyak orang termasuk Steven Brown - President “Key Life Network” yang menulis Pendahuluan pada buku ini, Pratt memiliki karunia yang mengagumkan dalam mengangkat konsep teologis yang sulit dan mendalam dan menjadikannya dapat dipahami dan menarik dan tentu sangat menolong bagi para pembacanya. 

Buku ini adalah bacaan wajib bagi mereka yang ingin mencapai potensi spiritual mereka. Pratt menyajikan kebenaran Alkitab yang dalam dengan bahasa yang sederhana dan bersemangat. Buku ini men0unjukkan sentuhan yang tangkas dari seorang guru yang mahir. - Luder G. Whitlock, Jr.

Daftar Isi:
1. Menemukan Tempat Kita di dalam Kerajaan-Nya
2. Memandang Tugas yang Allah Berikan
3. Tenggelam dalam Kehancuran
4. Berbalik Arah
5. Meraih Tujuan Kita
6. Berperang untuk Menang
7. Mensyukuri Berkat-berkat Kita
8. Mengingini Lebih Banyak
9. Mengambil Langkah Terakhir
10. Bertahan Sampai Kita Tiba di Sana


Richard L. Pratt, Jr. (Th. D., Harvard University) adalah profesor Perjanjian Lama di Reformed Theological Seminary, Orlando. Dia adalah seorang sarjana Alkitab dan pengajar yang berbakat, penulis dari buku: Pray with Your Eyes Open, Every Thought Captive, He Gave Us Stories.

Judul asli: Designed For Dignity: What God has Made It Possible for You to Be
Judul terjemahan: Dirancang Bagi Kemuliaan
Penerbit (terjemahan): Momentum
Email: momentum@sby.centrin.net.id
Tebal buku: 235 halaman, 14x21cm
Harga: Rp34.000,-

Outlet Momentum:

Jakarta
Jl. Tanah Abang III / 1
Jakarta
T: 021-3810912  F: 021-3811021 

Jl. Matraman Raya 24
T: 021-8582020 F: 021-8580668 

Jl. Mandiri Tengah Blok M, 4D No. 18-19
Kelapa Gading
T: 021-4520965
Pertokoan MANDIRI

  Ruko Prima Sunter Blok B-C
Jl. Danau Sunter Utara
T: 021-6513815  F: 021-6513463

Surabaya
Andhika Plaza Blok C/6-7
Jl. Simpang Dukuh 38-40
T: 031-5472422  F: 031-5459275

Malang 
Jl. Semeru 40
T: 0341-364699 



Buku Tamu
Beritahu Teman
 
PENGAJARAN
ROHANI UMUM
KESAKSIAN
MUSIK LAGU
SHARING BUKU

Sharing Buku : Visioneering

Sharing Buku : Bukan Yesus Yang Saya Kenal

Sharing Buku : Kitab Suci Yang Dibaca Yesus

Sharing Buku : Ready To Grow - Langkah-langkah Praktis Untuk Makin Mengenal Allah

Sharing Buku : Dirancang Bagi Kemuliaan

Sharing Buku : Etika Kristen

Sharing Buku : Pembuktian Atas Kebenaran Kristus

Sharing Buku : Mengenal Allah, Sebuah Perjalanan Menelusuri Alkitab

Resensi Buku: Visi Yang Membaharui

PI
SEKOLAH MINGGU
PERSEKUTUAN
 
NEWSLETTER

Dapatkan berita terbaru dari kami. Masukkan alamat email anda:

 
SEARCH

 Copyright © 2006 pemudakristen.com. All Rights Reserved. Development by Proweb Indonesia