Home Tentang Kita Artikel Hot News Link
Rabu, 15 Agustus 2018  
 Sumber informasi Aktifis Pemuda Kristen
 
print
lihat komentar
kirim komentar
kirim ke teman
 
Pelopor Utusan Injil

Hudson Taylor

Sebelum berumur lima tahun, Hudson Taylor berkata, "Kalau saya menjadi dewasa, saya akan menjadi seorang utusan Injil dan pergi ke Tiongkok."

Hati anak laki-laki berkebangsaan Inggris yang peka itu merasa terkesan oleh kisah-kisah mengenai negeri-negeri, di mana hampir tak seorang pun pernah mendengar tentang Allah yang Benar. Tetapi mereka yang kenal dengan Hudson yang masih muda, membiarkan hal itu berlalu hanya sebagai dorongan hati anak-anak. William Carey telah pergi ke India, dan beberapa orang lainnya telah mengabarkan Injil ke negeri-negeri lain, tetapi dugaan bahwa Allah akan menggerakkan sendiri hati orang-orang kafir itu agar bertobat tetap bertahan dalam lingkungan gereja-gereja Inggris.

Keluarga Taylor itu berbahagia dan juga saleh. Setiap hari James Taylor membaca ayat-ayat dari Alkitab dan menjelaskannya kepada anak-anaknya. "Allah tidak dapat berdusta," ia sering berkata kepada mereka. "Ia tidak dapat menyesatkanmu," dan si kecil Hudson akan menganggukkan kepalanya yang berambut ikal seolah-olah mengatakan, "Tentu itu benar, jika ayah berkata demikian."

Tetapi kepercayaan pada masa anak-anak yang sederhana itu lenyap, ketika Hudson memasuki masa remajanya. Selama enam tahun ia merasa tidak tenang secara rohani. Ia berusaha dengan keras untuk 'menjadikan dirinya seorang Kristen' dengan melakukan segala ucapan keagamaan yang timbul dalam pikirannya. "Pasti," ia berpikir, "ada suatu jalan agar aku dapat layak memperoleh kasih Allah."

Ia mulai bekerja di perusahaan obat ayahnya dengan mencampur serta menyalurkan obat kepada langganannya, tetapi ia masih merasa tidak yakin bahwa ia telah mendapatkan obat rohani yang benar bagi jiwanya. Pada suatu hari ketika ia bekerja, ia membaca sebuah cerita dari traktat tentang orang dungu yang hanya dapat menetapkan pikirannya pada satu kebenaran rohani - yaitu bahwa Kristus datang untuk menyelamatkan orang-orang berdosa - dan dalam kebenaran itu ia menemukan damai yang menyelamatkannya dari maut.

Setelah membaca traktat itu, Hudson menundukkan kepalanya perlahan-lahan dan untuk pertama kalinya ia berusaha dengan sadar menyerahkan diri kepada Kristus. Walaupun demikian, dalam tahun-tahun berikutnya ia tidak menganggap hal itu sebagai pertobatan yang benar.

Ketika ia berusia lima belas tahun, ia memperoleh pekerjaan sebagai seorang juru tulis muda di sebuah bank. Hampir semua teman sejawatnya di bank sering mengejek. Seorang juru tulis tua yang menjadi temannya selalu menertawakan angan-angan Hudson yang sudah ketinggalan jaman.

Walaupun ia mempunyai pendapat yang lebih baik, Hudson membiarkan pikirannya terseret oleh ejekan-ejekan terhadap pengajaran yang diterimanya pada masa kanak-kanak. "Aku mulai menetapkan nilai yang tinggi pada hal-hal duniawi. Tugas-tugas agama menjadi hal yang menjemukan bagiku," ia kemudian menulis.

Tetapi Allah sedang bekerja. Karena bekerja berjam-jam lamanya dengan mempergunakan lampu gas, Hudson mengalami peradangan mata. Tak sesuatu pun yang dapat menolong penglihatannya yang melemah. Oleh karena itu, setelah sembilan bulan bekerja di bank, ia kembali menjadi asisten ayahnya.

Ia menceritakan semua persoalannya kepada orangtuanya, bahwa ia tidak yakin mengenai Kebenaran yang telah mereka ajarkan kepadanya. Mereka berusaha sabar kepadanya. Ibunya dan Amelia, adiknya yang perempuan, melipatgandakan doa-doa mereka.

Pada suatu hari, ia berada di rumah seorang diri. Sepanjang sore itu ia meneliti perpustakaan ayahnya, mencari sebuah buku untuk mengisi waktunya. Namun tidak sebuah buku pun yang tampak menarik, maka ia kembali ke sebuah keranjang yang berisi brosur-brosur tentang agama. Sambil memilih sebuah brosur, ia berkata kepada dirinya sendiri, "Pasti bagian awalnya cerita dan bagian akhirnya khotbah. Aku akan membaca ceritanya dan khotbahnya tidak."

Apa yang tidak diketahui Hudson Taylor waktu itu ialah bahwa ibunya, yang berada kira-kira seratus dua puluh kilometer jauhnya dari sana, sedang berlutut mendoakan dia. Setelah makan siang pada hari itu, ibunya merasakan pentingnya pertobatan Hudson. Dengan mengunci diri di sebuah kamar, ibunya mengambil keputusan untuk tidak meninggalkan tempatnya sampai ia merasa yakin doa-doanya dijawab.

Sementara itu, Hudson telah menemukan sebuah ungkapan 'Karya Kristus yang Telah Selesai.' "Mengapa pengarang itu tidak mengatakan karya penebusan Kristus?" ia bertanya pada dirinya sendiri. Tiba-tiba, kata-kata Tuhan Yesus pada saat Ia disalib: 'Sudah selesai', timbul dalam pikirannya.

Kemudian timbullah pikiran yang lain, "Jika Kristus telah selesai membayar hutang dosa saya, apa yang masih tinggal, yang harus saya lakukan?"

Bersamaan dengan ini, timbul pula jaminan yang membawa sukacita bahwa tidak ada sesuatupun yang dapat dilakukannya kecuali berlutut dan menerima apa yang telah dilakukan Kristus. 

Dua minggu kemudian ibunya tiba di rumah. Sambil merangkul ibunya, ia menceritakan kabar baik itu kepadanya. "Aku tahu," ibunya berkata dengan senang, "Aku telah bersukacita selama dua minggu. Allah meyakinkan aku bahwa doa-doaku telah dijawab."
Dengan demikian, mulailan kehidupan Hudson Taylor yang cukup lama, yang penuh dengan kemenangan-kemenangan rohani itu. Ia memang pergi ke negeri Tiongkok sebagai utusan Injil. Ia mendirikan Misi Pedalaman Tiongkok yang terkenal, yang telah bertanggung jawab dalam menempatkan beribu-ribu utusan Injil di daerah-daerah yang miskin secara rohani. Banyak orang telah menyebut Hudson Taylor sebagai Pelopor Misi-misi Iman.

Sumber : Bagaimana Tokoh-tokoh Kristen Bertemu dengan Kristus
Oleh : James C. Hefley
Diterjemahkan oleh : Junny J. Suliman
Penerbit : Kalam Hidup, Bandung



Buku Tamu
Beritahu Teman
 
PENGAJARAN
ROHANI UMUM
KESAKSIAN

Kebenaran Dibukakan

Hidup Matiku Di Tangan Tuhan

Filsuf Yang Mencari Allah

Belas Kasihan Bagi Utusan Injil

Senyumlah Pada Tuhan

Pengacara Yang Skeptis

Pelopor Utusan Injil

Hidup Karena Berpaling

Pencuri Yang Diubah

Billy Bertobat

Lima Hari Bersama Anakku, Timothy

George Whitefield, Peniru Gerak-gerik Pendeta

Profesor Yang Bergairah

Kesaksian Pada Kerusuhan Mei 1998

MUSIK LAGU
SHARING BUKU
PI
SEKOLAH MINGGU
PERSEKUTUAN
 
NEWSLETTER

Dapatkan berita terbaru dari kami. Masukkan alamat email anda:

 
SEARCH

 Copyright © 2006 pemudakristen.com. All Rights Reserved. Development by Proweb Indonesia